Sunday, August 15, 2010

cerita minggu pertama Ramadan


Minggu pertama menyambut Ramadan, aku melihat pelbagai ragam kawan sepejabat. Pejabat sunyi dan kebanyakan orang buat tugas masing-masing dengan diam sahaja. Tidak seperti selalu, dari jarak sebatu pun mereka boleh berbual dan bercakap!

Yang paling ketara, waktu petang. Bulan Ramadan, jadual bekerja berubah; masuk kerja awal sedikit dan habis kerja juga awal. Masuk kerja awal pagi mungkin tiada masalah kerana selepas sahur dan solat subuh, kita bersiap untuk ke pejabat. Tetapi waktu petang, kaum wanita terutamanya kaum ibu di pejabat adalah orang yang paling awal mengangkat beg.

“Nak berbuka di rumah. Hari ini kan hari pertama. Dah janji dengan suami dan anak,” kata Kak Ros pada hari pertama puasa. Kak Ros ini memang ibu mithali, satu pejabat tahu!

Kaum ibu memang orang yang paling sibuk pada bulan Ramadan. Bukan sibuk hendak memasak hidangan berbuka tetapi sibuk hendak melawat pasar Ramadan membeli juadah untuk keluarga! Itu juga yang diakui oleh teman sekerjaku.

Mia, budak baru di jabatan akaun itu juga sibuk hendak balik awal kerana katanya sudah berjanji dengan suami. “Dah ada suami, kenalah berbuka dengan suami. Seronok tau akak, berbuka puasa berdua dengan suami, siap bersuap-suap lagi. Inilah Ramadan paling bermakna bagi saya!” katanya lagi sungguh yakin dan pasti. Aku tersenyum-senyum saja sambil berpandangan dengan Kak Minah.

“Memanglah seronok, kau tu pengantin baru. Esok sudah jadi pengantin lama macam akak ni, dah tak herannya. Nanti ada anak, tak sempat lagi nak bersuap-suap. Entah-entah kena bergilir makan sebab anak tak reti duduk diam!” Kak Minah menjawab selamba.

Tergelak besar aku. Merah muka Mia mendengar mulut laser Kak Minah. Biasalah Kak Minah, mulutnya memang begitu. Terhibur juga hati aku pada petang-petang Ramadan dengan usik selamba mereka.

Tetapi seperti biasa, jalan raya petang musim Ramadan memang luar biasa sesaknya. Kak Ros bercerita pada aku pada pagi Ramadan kedua, betapa dia terseksa dalam sesak jalan raya.

“Konon nak berbuka dengan anak dan suami pada hari pertama. Jalan sesak teruk, Sal. Ada kemalangan. Cemas akak. Anak asyik telefon sebab tak ada makanan di rumah. Nasib baik anak sulung boleh harap sikit, akak pesan suruh dia masak nasi. Lauknya akak akan beli. Telefon suami, dia pun sama juga. Sudah-sudahnya, dengar azan Maghrib. Menitik air mata akak, sungguh ujian hari pertama. Berbuka dengan air liur sajalah pada hari pertama…”

Alahai Kak Ros. Memang teruji sungguh!

Minggu awal ini, aku juga berbuka sendirian di rumah. Begitulah orang bujang, apa nak buat. Alah bisa, tegal biasa, kata orang!

2 comments:

saljie said...

Biasa la di bulan puasa, senyap sunyi. Lain pulak di pasar ramadan, mmg sesak dibuatnya. Itulah dugaan di bulan ramadan.

zaiza said...

kite kena faham jugak...kenapa ramai kat bazar ramadhan....kebanyakan kite bekerja, balik dari kerja kadang2 tu dah penat atau waktu sampai rumah dah dekat dengan waktu berbuka...so terpaksalah beli kat bazar ramadhan....tapi kenalah juga beringat waktu membeli...supaya tak membazir