Thursday, April 8, 2010

Anak Emak!

MAMAT, mentee aku sudah menunggu ketika sampai ke pejabat. Takkanlah pagi-pagi hari lagi sudah hendak mengadu masalah? Memanglah antara mentor-mentee ini tiada protokol apa-apa, terpulang pada kesesuaian masa dan peraturan sendiri, tetapi kalau pagi-pagi hari sudah datang menghadap mentor, terasalah keanehannya.

Oh, rupa-rupanya, dia tunggu aku bukan hendak mengadu masalah tetapi hendak mengajak aku bersarapan dengan dia. Bertuah sungguh!

“Saya tak ada masalah sekarang. Hati saya sedang berbunga. Jadi saya nak ajak Cik Sali raikan kegembiraan saya!” katanya pada aku. Berkerut dahi aku memikirkan maksud kata-katanya. Makna selapis atau berlapis-lapis? Aku rasa si Mamat ini lebih layak jadi pengarang novel daripada jadi wartawan yang lurus betul!

Orang hendak belanja, aku turut sahajalah. Sambil makan-makan, aku dengar dia bercerita mengenai dirinya. Anak bongsu, dia anak lelaki tunggal dengan dua orang kakak. Anak emak dia ini, hati nakal aku berdetik. Tetapi daripada cara dia bercerita keakraban dia dengan emaknya jelas menunjukkan betapa dia amat sayangkan emaknya dan mengambil berat mengenai emaknya.

Baguslah anak lelaki rapat dengan emak. Biasanya orang sibuk menjaga anak perempuan, perempuan tidak boleh buat itu, tidak boleh buat ini, itu tidak manis, ini tidak elok – segala-galanya perempuan. Tetapi anak lelaki tidak pula dikisah – anak lelaki balik tengah malam buta emak bapa tidak kata apa-apa, anak lelaki lepas makan tinggalkan pinggan atas meja juga tidak ditegur. Alasan; dia lelaki. Agaknya sebab cuai jaga anak lelaki, salah satu faktor penyebab ramai lelaki jadi pelajar Universiti Serenti!

Masuk semula ke ruang kerja, kawan aku tegur mengenai aku keluar makan dengan Mamat. “Dia kan mentee aku… dia nak belanja aku. Aku okey saja, rezeki tu! Orang nak belanja, bukannya ajak gaduh!” aku membalas dengan nada selamba.

Kawan aku tersenyum-senyum. “Aku rasa dia minat kaulah, Sali. Aku selalu perhatikan dia. Dari tempat dia tu, mata dia asyik arah pada kau saja. Dia scan kau atas bawah. Lepas tu, dia tersenyum-senyum seorang diri. Kau jaga-jaga!”

“Hisy, merepeklah!” aku meningkah cepat-cepat.

Aku malas pedulikan kawanku yang pandai buat spekulasi ini. Fokus pada kerja. Tetapi sesekali datang juga muka si Mamat ini. Aku menoleh ke tempat Mamat. Kebetulan dia sedang memandang aku. Mamat tersenyum. Berdebar-debar pula jantung aku ini!

**Mamat; bukan nama sebenar. Buat masa ini, biarlah SMJ namakan dia Mamat. Hahahah, teringat Mamat Exist dengan lagunya Ibu yang jadi halwa telinga SMJ masa zaman muda-muda dahulu!

7 comments:

Normah said...

bunga2 cinta sudah berputik, biarkanlah dia kembang cantik.

irasya said...

Tentu aje mantee teruja pada Mentor nya kan? Kita tunggu episode seterusnya ye , macam man lah rasa hati mentor tu nanti bilawajah mantee ny kerap di mata nay ye?

Khalid said...

Same office love affair? Nahh.. it is bad move Sali..

Anyway, klu Mamat tu serious, apa salahnya kan... BTW, cinta itu buta..:-)

Nini said...

cinta itu buta tau. hehe.

zures said...

Salam...tidak mustahilkan hatinya sedang berbunga...rupanya terpaut pada si mentor...kira ok la tu...

waniey..... said...

mungkin dia kagum dgn mentor dia

~~zAnAfAhMi~~ said...

Salam...
cinta berputik kot....mungkin sebelum ni dia belum pernah bercinta? cuba2 la risik...